Jabar Intens Berdayakan Santri dan Ponpes

  • Whatsapp
Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum saat menghadiri Pembukaan Youth Leader Forum 2020 via konferensi video dari Kota Tasikmalaya, Kamis (24/12/2020). (Foto: Humas Jabar)

JABARTODAY.COM – TASIKMALAYA Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum mengatakan, Pemerintah Provinsi Jabar saat ini intens memberdayakan para santri dan pondok pesantren.

Sejumlah program pun diluncurkan. Mulai dari Sadesha (Satu Desa Satu Hafidz), One Pesantren One Product (OPOP), sampai Ajengan Masuk Sekolah (AMS).

Panglima Santri Jabar menyatakan, program-program tersebut sejalan dengan visi pemerintah pusat untuk meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM). Menurut dia, peningkatan kualitas SDM tak hanya mengenai teknologi dan pendidikan, tapi juga keagamaan perlu ditingkatkan.

“Pesantren di Jawa Barat semuanya ada sekitar 12.000 pesantren. Santrinya ada sekitar 4.8 juta santri. Ini sangat luar biasa,” kata Uu, saat menghadiri Pembukaan Youth Leader Forum 2020 dengan Tema “Santri Mengabdi Untuk Negeri” via konferensi video dari Kota Tasikmalaya, Kamis (24/12/2020).

Dalam acara tersebut, Uu pun mengingatkan generasi milenial untuk tidak melupakan pengabdian dan perjuangan jas hijau dalam kemerdekaan Republik Indonesia.

Baca Juga

“Jas hijau artinya jangan sekali-kali hilangkan jasa ulama. Karena ulama sangat berperan tentang lahirnya negara kita yang berdasarkan Pancasila,” ucapnya.

Selain itu, imbuh Uu, santri saat ini tidak hanya mengisi kemerdekaan di pondok pesantren dan berdakwah, tetapi juga berperan membangun Indonesia di berbagai bidang. Mulai dari ekonomi, politik, sampai perdagangan.

Meski begitu, dia menyatakan bahwa santri memiliki tanggung jawab dalam menyampaikan ilmu-ilmu agama kepada masyarakat kendati berprofesi sebagai politisi, ekonom, dan lain sebagainya. Sebab, tugas pokok santri mengisi kemerdekaan yaitu meningkatkan keimanan dan ketakwaan dalam pembangunan manusia.

“Dia menjadi politisi tetap mempunyai kewajiban untuk menyampaikan agama saat memiliki jabatan-jabatan tertentu. Dia pengusaha, kalau memang dasarnya pesantren tetap memiliki kewajiban-kewajiban tertentu untuk melaksanakan nilai-nilai Islam dalam berbangsa dan bernegara,” pungkasnya. (*)

Related posts