Mobilitas Masyarakat Jabar Mulai Berkurang

  • Whatsapp
Penyekatan jalan dilakukan guna membatasi mobilitas masyarakat selama pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat, 3-20 Juli 2021.

JABARTODAY.COM – BANDUNG Mobilitas masyarakat Jawa Barat saat pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat, berangsur menurun. Per Kamis (8/7/2021), pergerakan masyarakat berkurang 20 persen dari sebelum PPKM darurat diterapkan.

“Sudah jauh lebih baik dari pada dua hari pertama. Tingkat mobilitas kita tekan. Per hari ini, sudah di atas 20 persen. Awal-awal PPKM darurat masih di bawah 20 persen,” ujar Gubernur Jabar Ridwan Kamil, di PT Migas Hulu Jabar, Kota Bandung, Kamis (8/7/2021).

Dia mengklaim, kedisiplinan masyarakat untuk menaati aturan dan mengurangi mobilitas selama PPKM Darurat terus meningkat.

“Kemudian juga tingkat partisipasi masyarakat untuk menahan diri tidak melakukan pergerakan sudah lebih baik,” tuturnya.

Selama pelaksanaan PPKM darurat, pihaknya mendorong petugas gabungan untuk intens melakukan pengawasan dan penindakan terkait penerapan protokol kesehatan 5M dan aturan PPKM darurat. Dia mengingatkan pengawasan dan penindakan harus dilakukan secara humanis.

Baca Juga

“Dan yang paling viral denda-denda razia yang saya ingatkan tetap manusiawi. Tapi juga ada ketegasan dan dikomunikasikan dengan baik. Salah satunya Pak Kajati (kepala Kejaksaan Tinggi Jabar) sudah memfasilitasi sidang tipiring (tindak pidana ringan) yang dilakukan di tempat. Tetap mengedepankan kemanusiaan. Jadi apabila ada dinamika, kita akan tetap perbaiki agar semua paham tidak perlu ada denda kalau kita taat mengikuti aturannya,” paparnya.

Selain itu, dirinya pun mengemukakan jika tingkat keterisian rumah sakit rujukan Covid-19 perlahan menurun. Hal itu karena rumah sakit mulai menambah kapasitas tempat tidur bagi pasien Covid-19, dari 40 persen menjadi 60 persen dari total kapasitas.

“Kemarin BOR (bed occupancy rate) sudah turun. Itu dikarenakan instruksi dari kami agar tempat tidur untuk Covid-19 dinaikkan ke 60 persen, yang tadinya hanya 40 persen di Bandung. Jadi tempat tidur itu ada 54 ribu secara umum, 60 persennya minggu-minggu ini dikonversi untuk pasien Covid-19,” ucapnya.

Guna menekan keterisian rumah sakit, diutarakan dia, ruang isolasi terpusat di level desa dan pusat pemulihan bagi pasien Covid-19 yang akan sembuh setelah mendapat perawatan di rumah sakit akan terus diperkuat.

“Kemudian juga peningkatan kapasitas di ruang isolasi di desa, pusat pemulihan di akhir terus kita tingkatkan,” pungkasnya. (*)

Berita Terkait