Limbah Kulit Sukaregang Perlu Diolah

  • Whatsapp
Gubernur Heryawan minta limbah kulit Sukaregang diolah maksimal.

JABARTODAY.COM – GARUT

 

Gubernur: Bentuk Tim Untuk Atasi Masalah Limbah

 

GARUT — Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan mengunjungi sentra kerajinan kulit Sukaregang, Garut. Setelah berdialog dengan para perajin, ia menemukan permasalahan limbah yang belum tertangani maksimal. Heryawan pun berencana segera menurunkan tim pengkaji dan penanganan limbah.

 

“Ada dua kesepakatan dari pertemuan tadi. Pertama, bersama-sama memajukan industri kerajinan kulit. Kedua, bersama-sama menangani limbah yang semakin banyak,” jelasnya usai berdialog dengan para pengusaha dan perajin kulit Sukaregang, Garut, Kamis (3/1).

 

Tim yang akan diturunkan nantinya akan mengkaji berapa Instalasi Pengolahan Air Limbah (Ipal) yang dibutuhkan; mencari titik ideal lokasi Ipal. “Termasuk mengevaluasi Ipal yang sekarang sudah ada tapi belum maksimal,” paparnya.

 

Selain Ipal, yang tak kalah pentingnya adalah pembuatan standar aturan operasional dan sanksi yang disepakati bersama. “Jadi kalau ada dari mereka yang melanggar aturan itu, ya harus disanksi,” tandas Heryawan.

 

Permasalahan limbah yang kini dihadapi industri kerajinan kulit, merupakan pertanda kemajuan industri. Ketika beberapa tahun lalu ia kesitu, masalah yang dihadapi pengrajin adalah permodalan. “Dulu soal kesulitan modal, belum ada nih toko-toko di sepanjang jalan ini. Kini sudah maju, masalahnya limbah. Kita harus selesaikan juga,” jelas Gubernur di area pertokoan Sukaregang.

 

Dalam kesempatan itu juga dirinya menyempatkan berbelanja beberapa hasil kerajinan, seperti tas, sepatu, dan dompet. Baginya sepanjang sebuah produk ada di dalam negeri, maka ia lebih senang menggunakan produk dalam negeri ketimbang impor.

 

“Apalagi yang asli buatan Jabar, saya pasti beli. Lihat ini kan tas kecil bagus dan rapih garapannya, harganya juga terjangkau. Saya beli ini buat nyimpan buku catatan kecil dan Alquran,” Jelas Heryawan sambil menunjukkan tas yang baru saja ia beli.(HUMAS PEMPROV JABAR)

Related posts