Home » Headline » PKB Daftar ke KPU dengan Barongsai dan Paskibra

PKB Daftar ke KPU dengan Barongsai dan Paskibra

JABARTODAY.COM – Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) mendaftar ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk menjadi peserta pemilu 2019, dengan diiringi pasukan pengibar bendera dan barongsai.

“Hari ini alhamdulillah PKB mendaftarkan diri sesuai dengan ketentuan Peraturan KPU 11/2017. Sengaja perjalanan kami dari DPP mengusung lambang Garuda Pancasila besar, dikawal paskibraka dan kaos kami bergambar Pancasila dan ada barongsai,” ujar Sekjen DPP PKB Abdul Kadir Karding saat melakukan pendaftaran di Gedung KPU RI, Jakarta, Senin.

Pasukan pengibar bendera memimpin barisan rombongan jajaran pengurus, kader serta simpatisan PKB yang hadir mengenakan kaos bergambar lambang Garuda Pancasila, memakai ikat kepala merah putih dan mengusung sebuah lambang Garuda Pancasila berukuran besar.

Karding mengatakan dengan mengusung lambang Garuda Pancasila, PKB ingin mengingatkan seluruh elemen bangsa agar senantiasa mengedepankan demokrasi dalam mewujudkan kedaulatan rakyat.

Sejak tahun 1998, kata Karding, demokrasi di Indonesia terlalu didominasi demokrasi liberal yang jauh dari kepribadian bangsa Indonesia yang suka bergotong-royong, bermusyawarah, tidak menang-menangan, serta mementingkan nilai-nilai keakraban dalam menjalankan kehidupan.

Karding pun menekankan sebagai partai politik PKB sengaja mengusung simbol Pancasila, karena betul-betul ingin menunjukkan bahwa politik modern harus diikuti dengan penuh keakraban, dan nilai-nilai Pancasila, tanpa meninggalkan tradisi luhur bangsa.

Dalam pendaftaran ini PKB membawa 100 persen dokumen pengurus provinsi, 75 persen dokumen penguus kabupaten/kota, serta 50 persen dokumen pengurus kecamatan. Kita juga sekaligus membawa 20 orang tim administrasi DPP untuk membantu KPU dalam verifikasi terhadap administrasi.

Pendaftaran dipimpin Karding didampingi oleh sejumlah anggota DPR RI dari Fraksi PKB seperti Lukman Edy, Arzetty Bilbina, Krisna Mukti, Ida Fauziah, serta Daniel Johan.(JIM)

Komentar

komentar