ojk
Home » Opini » Apa yang Memaksakan Persaingan Saudi dengan Iran?

Apa yang Memaksakan Persaingan Saudi dengan Iran?

Madawi al-Rasheed (lse.ac.uk)

Oleh Madawi al-Rasheed

Sejarawan Arab Saudi

 

Para pejabat pemerintah Arab Saudi, dan terutama putra mahkota yang kuat, Mohammed bin Salman, sering berbicara tentang mendorong kembali ancaman Iran yang berbahaya. Tetapi kenyataannya adalah, terlepas dari pembicaraan ini, kebijakan luar negeri yang berasal dari Riyadh terutama didorong oleh politik domestik. Pangeran Mohammed tahu bahwa musuh yang menakutkan adalah kunci kekuatannya sendiri.

Hubungan antara Arab Saudi dan Iran telah terombang-ambing antara ketidakpedulian, permusuhan, kedekatan dan ketegangan selama beberapa dekade. Pangeran Mohammad tampaknya bertekad untuk mengintensifkan persaingan dengan Iran karena ia terus meningkatkan kekhawatiran Riyadh atas ekspansi Iran di dunia Arab dan sekitarnya.

Akar untuk mengabadikan konflik ini terletak pada konteks domestik. Putra mahkota telah menggunakan persaingan dengan Teheran untuk mengalihkan perhatian dari kompleksitas ketidakpastian domestiknya sendiri. Hal yang sama mungkin berlaku untuk Iran.

Setelah revolusi Iran pada 1979, negara itu mulai mengekspor merek Islam revolusionernya. Ketika Iran menjadi republik Islam, Islamis Sunni tidak hanya iri dengan kemenangan Islamisme Syiah tetapi bahkan menjadi lebih bertekad untuk membangun versi mereka dari negara Islam.

Arab Saudi mengekspor Wahhabi Islam ke seluruh Afrika, Asia dan bahkan Eropa. Kedua negara memasuki pertempuran sengit atas jiwa-jiwa Muslim dengan ulama Saudi menambah retorika anti-Syiah mereka dan rekan-rekan Iran mengecilkan Syiah mereka untuk menarik sentimen Pan-Islam, anti-imperial dan anti-Barat di kalangan Muslim.

Momen saat ini berbeda. Pangeran Mohammed berusaha menjaga agar Iran terisolasi untuk membelokkan fokus dari tantangan domestik. Dia mengkonsolidasikan kekuasaannya dan memusatkan kekuasaan untuk membuat keputusan kebijakan utama sendiri, dan dengan demikian, mengecualikan banyak calon pangeran. Dia gelisah karena pemecatan Menteri Dalam Negeri Pangeran Muhammad bin Nayif dan komandan Pengawal Nasional Arab Saudi, Pangeran Mutaib bin Abdullah, dan penahanan Pangeran Walid bin Talal dalam kampanye “anti-korupsi” November, diilustrasikan.

Marginalisasi dan penghinaan mantan pangeran senior yang belum pernah terjadi sebelumnya menghantui putra mahkota muda dan saudara-saudara dan sepupunya yang tidak puas. Tidak pasti apa kejatuhannya.

Keresahan politik, ketidaksetaraan, dan pengangguran di kalangan pemuda adalah kekhawatiran domestik yang mendesak bagi Arab Saudi dan negara-negara Teluk lainnya. Bahkan Presiden Barack Obama mengingatkan para pemimpin Saudi dan Teluk tentang kenyataan ini. Tetapi Saudi tidak pernah menerima penilaian ini dan terus menekan Amerika Serikat untuk mengebom Iran.

Retorika anti-Iran dan janji-janji anti-Iran Pangeran Mohammed dan berjanji untuk menggulingkan pengaruh Iran di Bahrain, Yaman, Lebanon, Suriah dan Irak juga bertujuan menciptakan situasi seperti perang di mana perbedaan internal dibungkam.

Dia menggosok kritik terhadap kebijakan domestiknya dengan mengingatkan para bangsawan terpinggirkan dan rakyat jelata bahwa dia sedang memerangi ancaman eksistensial dari Iran yang ekspansionis. Dia menyalahkan Iran atas unjuk rasa oleh warga Syiah Arab Saudi di provinsi timur yang kaya minyak itu dan orang-orang Saudi menuduh warga Syiah sebagai klien Iran. Ketidaksepakatan di kalangan Sunni yang kritis terhadap kebijakan domestik dibungkam dengan menerapkan situasi suka perang dengan Iran, terutama perang sipil di Yaman.

Orang-orang Saudi melihat kebangkitan pengaruh Iran sebagai kebangkitan nasionalisme Persia lama. Memperkuat ancaman Iran memungkinkan Pangeran Muhammad untuk memperbesar perannya sebagai penyelamat Saudi Arabia dan wilayah Arab yang lebih luas dari Persianisasi dan Shiifikasi.

Melestarikan permusuhan dengan Teheran juga merupakan prasyarat bagi pergeseran ideologi domestik yang dimulai oleh putra mahkota pada tahun 2015 dengan berkah dari ayahnya, Raja Salman. Orang-orang Saudi, di bawah Raja Salman, mulai menggantikan lem ideologis lama Wahabisme dengan nasionalisme Saudi yang populis, militeristik, yang memberi makan ancaman dari ekspansi Iran dan nasionalisme Syiah yang agresif.

Persaingan dengan Iran memperkuat solidaritas nasional Saudi. Orang-orang Saudi melihat perang brutal di Yaman, di mana pemberontak Houthi didukung oleh Iran, sebagai tanggapan yang diperlukan dalam pertempuran untuk bertahan hidup bagi bangsa Saudi dan hegemoni Arab atas Persianisasi.

Supremasi ekonomi Arab Saudi masih tergantung pada Kerajaan yang mempertahankan pangsa hegemoniknya di pasar minyak dan meningkatkan posisinya sebagai tujuan investasi global di kawasan itu. Kepemimpinan Saudi juga melihat Iran, tetangga penghasil minyak, melalui lensa persaingan.

Kerajaan mencari penyusutan, bahkan keruntuhan, ekonomi Iran di bawah sanksi. Itu tidak akan pernah memungkinkan upaya apa pun pada integrasi ekonomi regional, yang dapat menyebabkan sumber daya manusia Iran dan produk yang tersedia di wilayah Teluk.

Visi Pangeran Muhammad 2030 – rencana transformasi ambisius untuk menyapih negaranya dari ketergantungannya pada minyak – dan rencana pembangunan ekonomi lainnya mengecualikan Iran sementara Kerajaan mencari integrasi regional yang lebih besar dengan Uni Emirat Arab, Yordania, Mesir dan mungkin Israel.

Persaingan dengan Iran juga terkait dengan hubungan Arab Saudi dengan Amerika Serikat. Kesesuaian apa pun antara Amerika Serikat dan Iran – seperti perjanjian nuklir di bawah Presiden Obama – dilihat dengan kecurigaan dan ketakutan yang intens karena mengancam posisi Saudi sebagai klien Amerika terkemuka di kawasan itu.

Selama Perang Dingin, Arab Saudi dan Iran bekerja sama dengan Amerika Serikat melawan Uni Soviet. Mereka menerima pembagian kerja: Iran menyediakan kemampuan militer; Arab Saudi menyediakan amunisi teologis dan pendanaan terhadap Uni Soviet.

Sejak itu, Kerajaan berusaha memperkuat kemampuan militernya dan menampilkan dirinya sebagai satu-satunya kekuatan regional yang setia, yang berkeinginan untuk mengejar kebijakan dan strategi yang menguntungkan kepentingan Amerika. Mimpi terburuknya adalah rasa takut akan ditinggalkannya orang Amerika sebagai mitra regional baru.

Pangeran Mohamed meningkatkan demonisasinya terhadap Iran selama beberapa kunjungannya ke Amerika Serikat. Dia menyalahkan Iran untuk radikalisasi di Arab Saudi, terorisme global dan kebangkitan Negara Islam di Irak dan Suriah, di mana pengaruh Iran dan pengaruh Syiah menyebabkan marjinalisasi populasi Sunni. Dia telah menahan Iran yang bertanggung jawab untuk menciptakan milisi sektarian keras yang menteror populasi Sunni di Irak dan Suriah dan merujuk pada pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, sebagai Hitler baru.

Untuk alasan domestik, Arab Saudi pada dasarnya mencoba untuk mengurangi kemungkinan reintegrasi Iran di komunitas global. Konflik antara kedua negara akan hilang hanya jika ketidakpastian dalam negeri mereda atau memudar.

Dunia lain mungkin menjadi mungkin ketika Kerajaan merasa aman secara internal dan bergerak menuju pemerintahan perwakilan yang memecahkan masalah domestik dengan konsensus daripada menyalahkan musuh eksternal karena kekurangannya.

 

Madawi al-Rasheed, profesor tamu di London School of Economics, adalah editor “Salman’s Legacy: The Dilemma of New Era di Arab Saudi.”

Sumber dari:  www.nytimes.com

 

Komentar

komentar