Home » Ekonomi » Pengusaha Ritel Mencari Cara Baru Agar Tetap Eksis

Pengusaha Ritel Mencari Cara Baru Agar Tetap Eksis

Mall semacam ini di Jakarta dan sekitarnya harus pandai menggaet pembeli ditengah lesunya daya beli masyarakat (dok.interlink)

JABARTODAY.COM – Fenomena menurunnya daya beli masyarakat dan peralihan pola belanja dari offline menjadi online sangat dirasakan dampaknya oleh pelaku industri terutama di sektor reatil ditandai dengan tutupnya sejumlah gerai retail.  Namun, fenomena tersebut bukan berarti pelaku usaha tidak bisa melakukan apa-apa. Sejumlah pendekatan bisa dilakukan untuk mempertahankan tingkat kunjungan mal.

Ada banyak cara yang dilakukan para pengusaha ritel agar tetap eksis. Misalnya adalah memanfaatkan bola belanja masyarakat. Assistant Vice President Marketing Trade Mall Agung Podomoro, Ho Mely Suryani, mengatakan perubahan pola belanja masyarakat   dari offline menjadi online memang turut mempengaruhi jumlah kunjungan di berbagai pusat perbelanjaan.

Fenomena itu bisa dimanfaatkan oleh pusat belanja dengan menyediakan barang-barang yang dibutuhkan untuk dijual kembali secara online.
Kedua, adalah mempertahankan segmen konsumen masyarakat yang lebih dewasa seperti ibu-ibu.

“Ibu-ibu itu kalau belanja inginnya melihat atau mencoba barang secara langsung. Ini perbedaan paling mendasar dibandingkan dengan belanja online,” ujar Mely dalam keterangan tertulis, Kamis (9/11).

Pola ketiga, adalah melakukan diversifikasi layanan oleh tenant sektor makanan dan minuman. Sektor ini diuntungkan dengan pola hidup masyarakat yang tetap membutuhkan lokasi representatif untuk sekadar makan atau melakukan pertemuan dengan koleganya.

Namun, agar tak ditinggal pelanggan, tenan di sektor makanan dan minuman bisa bersinergi dengan penyedia jasa transportasi online.

“Khusus tenant makanan dan minuman mampu bersinergi dengan penyedia layanan aplikasi pemesanan makanan secara online,” tambah Mely.

Kondisi ini terbukti mampu mempertahankan tingkat kunjungan mal yang dikelola Trade Mall Agung Podomoro seperti di Thamrin City.

“Angka kunjungan mencapai 300-500 ribu orang per hari. Ini menunjukkan bahwa antusiasme masyarakat untuk berbelanja offline masih tinggi,” kata Mely. Sekadar catatan, data Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat daya beli masyarakat Indonesia selama periode triwulan I-III 2017 melambat.

Hal ini tercermin dari tingkat pertumbuhan konsumsi rumah tangga pada periode tersebut yang melambat menjadi 4,93% dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 4,94%. Oleh karena itu tetap dibutuhkan cara cerdas untuk menyiasati kelesuan ekonomi saat ini (jos).

Komentar

komentar